Manual Travel » January 11, 2015

Daily Archives: January 11, 2015

Cerita tentang Seoul, Korea Selatan

Seoul ialah ibu negara dan bandar raya terbesar Korea Selatan, dan juga salah sebuah bandar raya terbesar di dunia dengan lebih 20 juta penduduk.  Kawasan Ibu Negara Seoul ialah kawasan metropolitan kedua terbesar di dunia dengan lebih 24.5 juta penduduk, termasuklah metropolis Incheon dan sebahagian besar wilayah Gyeonggi.  Hampir separuh penduduk Korea Selatan tinggal di Kawasan Ibu Negara Seoul, dan lebih kurang satu suku di Seoul sahaja, menjadikannya pusat ekonomi, politik dan kebudayaan terutama di negara ini.

Oak Valley Ski Resort

Seoul sudah sekian lama menjadi petempatan manusia yang utama sejak pengasasannya sekitar tahun 18 SM, apabila salah sebuah daripada Tiga Kerajaan Korea, iaitu Baekje, menubuhkan ibu kotanya di kawasan yang kini diduduki oleh Seoul tenggara. Ia kekal sebagai ibu kota negara Korea sepanjang Wangsa Joseon dan Empayar Korea. Di Kawasan Ibu Negara Seoul letaknya empat Tapak Warisan Dunia UNESCO: Changdeokgung, Kubu Hwaseong, Kuil Jongmyo dan Kuburan Diraja Wangsa Joseon.

Kini, Seoul dianggap sebagai sebuah bandar raya global peneraju yang dinilai di kalangan sepuluh bandaraya global terunggul di Indeks Bandar Raya Global 2010.  Ia merupakan salah sebuah pusat kewangan dan perdagangan terunggul di dunia, dan pangkalan bagi berbilang syarikat konglomerat multinasional seperti Samsung, LG dan Hyundai-Kia. Pada tahun 2008, Seoul dinamakan sebagai bandaraya yang keenam paling berkuasa dari segi ekonomi oleh majalah Forbes.

Seoul-Cityscape-South-Korea-

Seoul menikmati prasarana yang amat canggih dari segi teknologi.  Digital Media City di Seoul merupakan kompleks pertama di dunia untuk pembuatan aplikasi IT dan multimedia.  Seoul menjadi bandaraya pertama yang menggunakan DMB, sejenis teknologi televisyen mudah alih digital, dan WiBro, sejenis perkhidmatan internet mudah alih tanpa wayar berkelajuan tinggi. Ia mempunyai rangkaian jalur lebar gentian optik yang pantas, dijangka dinaik taraf menjadi 1Gbps pada tahun 2012.  Stesen Seoul menempatkan tren berkelajuan tinggi KTX sepantas 350 km sejam; dan Seoul Subway adalah sistem metro ketiga terbesar di dunia, dengan mengangkut lebih 200 juta penumpang setahun. Seoul dihubungkan melalui AREX ke Lapangan Terbang Antarabangsa Incheon yang pernah dinilai sebagai lapangan terbang terbaik oleh Airports Council International.

 

Published by:

Asal usul Pulau Jeju, Korea Selatan

Pulau Jeju (Jeju-do) adalah pulau terbesar di Korea dan terletak di sebelah selatan Semenanjung Korea. Pulau Jeju adalah satu-satunya wilayah berautonomi khusus Korea Selatan.

aaaaaaaa

Terletak di Selat Korea, sebelah barat daya wilayah Jeolla Selatan, yang dahulunya merupakan satu wilayah sebelum terbagi pada tahun 1946. Ibukota Jeju adalah Kota Jeju (Jeju-si).

Topografi Pulau Jeju terbentuk sekitar 2 juta tahun lalu oleh aktivati gunung berapi. Di tengah-tengah pulau muncul Hallasan (Gunung Halla), gunung tertinggi di seluruh Korea (1.950 m). Pulau ini bercuaca hangat sepanjang tahun dan pada musim dingin jarang turun salju, sehingga tanaman-tanaman yang tumbuh di daerah hampir bertropika ini amat bertahan hidup.

Pulau Jeju dipanggil Samdado, “Pulau yang Berlimpah dengan Tiga Hal” yaitu, bebatuan, wanita dan angin]. Kerana memiliki keindahan alam dan kebudayaan yang unik, Pulau Jeju adalah salah satu objek pelancongan yang  paling terkenal di Korea. Dalam catatan sejarah, Jeju disebut dalam berbagai nama, mulai dari Doi, Dongyeongju, Juho, Tammora, Seomna, Tangna atau Tamra.

Kota pelabuhan terdekat Jeju dengan daratan utama Korea adalah Mokpo, wilayah Jeolla Selatan. Panjang garis pantai 253 km, luas keseluruhan 1.825 km². Suhu di Jeju dapat berbagai, mulai dari suhu tropika  sampai hampir bertropika. Suhu rata-rata per tahunnya adalah 14,6° C dan 4,7° di musim dingin. Kepelbagaian flora yang tumbuh di Jeju sangat berbeza dengan yang ada di Semenanjung Korea. Kerana iklimnya yang baik, pulau ini ditumbuhi lebih dari 1.700 jenis tanaman, sehingga Jeju dipanggil sebagai “Pulau Botani” kerana kekayaan flora(tumbuh-tumbuhan).

Selama berabad-abad, penduduk Pulau Jeju dipanggil sebagai yukgoyeok (“enam jenis pekerja keras”) yang merujuk kepada warga yang mengerjakan berbagai pekerjaan sulit dan berat untuk hidup, seperti mencari abalon dan kerang dengan cara menyelam ke dasar laut, membangun pelabuhan, berternak, membuat kapal dan bertani. Seringkali mereka diugut demi membayar ufti kepada orang berpengaruh di ibukota. Bencana alam seperti kemarau dan angin taufan juga sering mengakibatkan kebuluran yang mengorbankan banyak jiwa.

Peristiwa paling bersejarah bagi rakyat Jeju adalah insiden berdarah pada waktu pembentukan Republik Korea pada tahun 1948 sampai saat Perang Korea (1950-1953) dimana banyak warganya disiksa kerana dianggap sebagai sarang pemberontak atau pengikut komunis. Kerana mengalami kehidupan yang keras oleh tekanan orang berpengaruh, warga Jeju dikenal sebagai orang-orang yang tabah dan mampu bertahan dalam situasi yang sulit. Rakyat Jeju menyatakan tentang kehidupan mereka dengan ungkapan:

Kebahagiaan itu kecil seperti butir pasir, sementara kesedihan itu sebesar batu karang  

jeju-island

Sedikit cerita tentang perjalanan kami semasa di Pulau Jeju, hanya dengan menyewa kereta untuk memudahkan kami bergerak menghayati keindahan Pulau Jeju ini.  Melalui Taman Negara Hallasan, puncak gunung tidak kelihatan kerana suasana berkabus.  Di pulau yang terdapat permandangan yang amat menarik seperti di air terjun Cheonjeyeon, Cheonjiyeon dan Jeongbang benar-benar mengujakan perasaan kami.  Suasana yang segar dan aman damai sambil menikmati permandangan yang indah, kami seterusnya ke Taman Botani Yeomiji.  Tidak ketinggalan kami melawat Gunung Sambangsan d mana terdapatnya senuah kuil Buddha di lereng gunung tersebut, berhampiran kawasan itu adalah Pantai Yeongmeori yang terdapat replika kapal belanda bernama Hamel yang pernah terdampar di perairan tersebut pada tahun 1653.   Jelajah ini terlalu bermakna kami tidak ketinggalan ke tempat seterusnya iaitu Puncak Matahari terbit, merupakan kawah gunung berapi setinggi 82 meter

Published by: